Tuesday, June 7, 2011

Ada Bakteri 'Super' pada Susu Sapi

Wabah infeksi bakteri E.coli yang berasal dari tauge Jerman belum lagi mereda. Kali ini tersiar kabar, dalam sampel susu sapi ditemukan bakteri super MRSA (Methicilin resistant straphylolcocus). Benarkah?

Para ilmuwan di Inggris menemukan strain baru bakteri super MRSA (methicillin-resistant staphylococcus aureus) pada sampel susu sapi. Kuman strain baru ini juga telah menginfeksi manusia, meski diyakini para ahli tidak akan menjadi ancaman serius.

Berdasarkan dalam jurnal The Lancet Infectious Diseases, kluster bakteri strain baru MRSA ini ditemukan pada manusia dan susu sapi yang belum dipasteurisasi di Inggris, Skotlandia dan Denmark.

Temuan ini dinilai para peneliti sebagai hal mencemaskan. Tetapi kuman yang kebal terhadap sejumlah antibiotik ini diperkirakan takkan menimbulkan infeksi dengan cara masuk ke dalam rantai makanan melalui susu.

Meskipun belum diketahui secara pasti bagaimana cara penyebaran dan sifat keganasannya, para ahli di Inggris dan Amerika Serikat mengaku yakin bahwa strain MRSA ini bukan suatu ancaman serius.

"Ini bukanlah sesuatu yang harus membuat seseorang gelisah, kecuali Anda adalah peternak di Inggris. Tak ada sesuatu yang mengindikasikan bahwa kuman ini sangat berbahaya dan akan menyebar luas dan mengambil alih MRSA yang sudah ada," kata Dr. Gregory Moran, profesor pengobatan klinis dari UCLA School of Medicine

"Dari sudut pandang keamanan pangan, kami yakin temuan MRSA pada susu ini tak menunjukkan adanya risiko penyakit apa pun," ungkap Holmes di dalam pernyataan mengenai temuan tersebut.

Sementara itu, Laura Garcia-Alvarez, salah satu anggota tim peneliti, juga menegaskan bahwa memanaskan susu sapi dapat mencegah risiko penularan melalui rantai makanan. Hal yang menarik perhatian peneliti adalah temuan ini memunculkan pertanyaan apakah sapi dapat menjadi gudangnya strain baru kuman MRSA?

"Meskipun ada bukti nyata bahwa sapi perah dapat menjadi gudang infeksi, masih belum diketahui secara pasti apakah sapi menularkan penyakit ke manusia, atau manusia yang menularkan penyakit ke sapi. Ini adalah salah satu dari sekian kondisi yang akan kami teliti selanjutnya," tegasnya.

Para ilmuwan di Health Protection Agency (HPA) Inggris, yang juga terlibat dalam studi itu mengatakan, walau strain baru MRSA ini tak terdeteksi lewat skrining standar, kuman ini bukanlah ancaman serius. Pemeriksaan terbaru yang saat ini dilakukan di Inggris dan Eropa telah terbukti mampu mendeteksinya.

"Penting untuk diingat bahwa MRSA masih bisa diobati dengan sejumlah antibiotik dan risiko infeksi oleh strain baru itu sangat rendah," tegas Angela Kearns, pemimpin laboratorium Staphyloccocus milik HPA.

Seperti diketahui, kuman MRSA strain baru ini ditemukan oleh Mark Holmes dan timnya dari Cambridge University Inggris, saat meneliti bakteri S. aureus, penyebab penyakit bovine mastitis pada sapi.

Bakteri MRSA diperkirakan menewaskan 19.000 orang setiap tahun di Amerika Serikat, dan jumlah yang sama di Eropa. Penggunaan antibiotik secara tak rasional dalam beberapa dasawarsa belakangan telah memicu peningkatan infeksi bakteri yang kebal obat seperti MRSA dan C-difficile

0 komentar:

Post a Comment

Lowongan kerja Medan 2012 :

 
Design by blogger Themes | Bloggerized by agroy - Berita anak medan | Best By blogger